[BAEKHYUN BIRTHDAY PROJECT] Saranghae

PicsArt_05-03-09.59.30.jpg

Author : Anisya Park (Park Rae Won)

Tittle : Saranghae

Genre : Romance, school life

Cast : Byun Baekhyun, Park Chanyeol, Shin Min Jae

Rate : Teen

 

Byun Baekhyun, seorang siswa SMA yang sangat pendiam dan kutu buku. Banyak temannya yang tidak ingin berteman dengannya karena mereka menganggap Baekhyun itu aneh dan tidak asik. Namun, hal berbeda justru di rasakan oleh Chanyeol dan Min Jae. Mereka lebih memilih bersahabat dengan Baekhyun. Karna menurut mereka, Baekhyun adalah tipe pria yang unik.

“Baekkie.. Lo mau ikut kita ke kantin nggak?”

“Nggak usah, lo sama Chanyeol aja yang ke kantin. Gue nunggu di kelas aja sambil baca novel.” ucap Baekhyun sambil menunjukkan novel yang sedang di bacanya.

“Oh, yaudah kalau gitu. Lo nggak nitip apa apa?”

“Enggak deh, makasih. Lagian, gue juga bawa bekal.”

“Yaudah, gue sama Min Jae ke kantin dulu ya, Baek.”

“Oke.”

Setelah kepergian kedua sahabatnya, Baekhyun mengeluarkan sebuah buku. Buku itu selalu Bekhyun bawa kemana mana. Dan siapa yang mengira bahwa buku itu adalah kumpulan gambaran tangan Baekhyun. Ya, pria cantik itu memang hobi menggambar. Dan itu merupakan bakat terpendamnya, karena pria itu tak mau ada orang lain yang mengetahui mengenai bakatnya, kecuali keluarganya. Bahkan sahabatnya, Chanyeol dan Min Jae, sama sekali tak mengetahui bakatnya, dengan alasan, ia tak ingin memiliki banyak teman.

Baekhyun mulai menarikan pensil menggunakan jemari lentiknya di atas kertas tersebut. Dengan lihai, Baekhyun melukiskan setiap detile dari objek yang di gambarnya. Dan, selesai. Baekhyun tersenyum bangga melihat hasil karyanya.

Min Jae. Ya, pria cantik itu menggambar Min Jae. Entah mengapa, pria itu menyukai gadis itu. Dari awal pertemuannya dengan Min Jae. Konyol memang. Seorang pria pendiam yang jatuh cinta dengan seorang gadis ceria seperti Min Jae. Namun itulah kenyataannya.

Tak lama, Chanyeol dan Min Jae tampak kembali dari kantin. Dengan cepat, Baekhyun memasukkan buku kesayangannya yang di beri nama ‘Byunie’ itu kedalam tasnya dan membaca novel yang tadi ia tunjukkan pada Chanyeol dan Min Jae.

“Eum.. Baekkie, abis ini, lo mau kemana?” ucap Min Jae di sela sela makannya.

“Mungkin ke perpus. Kenapa? lo mau ikut?”

Min Jae tampak berpikir sejenak.

“Boleh. Sekalian gue mau ngembaliin buku yang waktu itu gue pinjem.”

“Belum lo kembaliin juga tuh buku?” kini, Chanyeol yang menjawab. Yang di tanya malah nyengir.

“Hehehe.. Belum. Abisnya, males mau ke perpus. Sepi.”

“Bukannya tempat sepi itu justru menyenangkan?”

“A,a. Lo salah Baekkie. Justru bagi gue, tempat sepi itu membosankan. Benarkan Chanyeol?”

“Eum? yah.. Begitulah.”

“Yaudah, gih abisin makanannya. Abis ini, kita ke perpus.”

“Oke.”

Tak bisa di pungkiri, Baekhyun diam diam melirik kearah Min Jae yang sedang makan di hadapannya. Chanyeol yang merasa Baekhyun memperhatikan Min Jae, segera memberi waktu untuk mereka berdua.

“Eh, gue ke toilet dulu ya.”

“Oh, iya.”

“Jangan lama lama ya.”

“Oke, Baekkie.”

Kecanggungan menyelimuti Baekhyun dan Min Jae setelah kepergian Chanyeol, hingga salah satu dari mereka membuka suara.

“Baek?”

“Ya?”

“Eum, tadi lo nggambar apaan?”

“A? nggambar?”

“Iya, tadi gue sempet liat lo lagi nggambar sebelum gue sama Chanyeol masuk kelas. Emang lo nggambar apaan sih?”

“Oh.. Si Byunie.”

“Ha? Byunie? siapa tuh? cewek lo ya? napa lo nggak ngenalin ke gue sih?”

‘Mampus gue keceplosan nyebut nama si Byunie.’

“Ha? Byunie? eh, itu, anu, bukan siapa siapa kok.”

“Ck! alesan aja lo. Eh ya, sampai lupa kan. Lo tadi nggambar apaan sih?”

“Eh? enggak kok. Gue nggak nggambar apa apa.”

“Udah nggak usah boong.”

“Gue nggak boong. Beneran deh.”

“Tapi gue bener bener liat lo lagi nggambar.”

“Huft.. Oke deh, gue ngaku, gue tadi emang lagi ngggambar. Tapi itu bukan apa apa kok, cuma iseng aja.”

“Gue bolwh dong liat hasilnya?”

“Eh? jangan. Gambaran gue jelek.”

“Udah nggak papa.”

“Eum.. Gue belum siap buat ngasih tau lo hasilnya. Tapi gue pasti ngasih tau lo kok hasilnya. Tapi ya.. Nggak sekarang.” ucap Baekhyun akhirnya.

“Oke deh, tapi janji ya bakal ngasih tau gue.” ucap Min Jae sambil mengacungkan jadi kelingkingnya.

“Iya gue janji.” Baekhyun menautkan jari kelingkingnya ke kelingking Min Jae.

Deg deg

‘Duh, napa gue jadi deg degan gini ya deket Baekhyun. Masa sih gue suka ama ni anak? tapi jujur, gue penasaran sih ama ni anak. Misterius banget.’  batin Min Jae. Tapi segera di tepisnya pikiran itu. Karna, mana mungkin ia jatuh cinta pada sahabatnya sendiri.

-,-

“Eh, ambilin buku yang itu dong. Gue nggak nyampek nih.” ujar Min Jae pada kedua sahabatnya.

“Ogah, ambil aja sendiri.” ucap Chanyeol lalu pergi ke rak sebelah.

“Yaudah, pergi aja sono. Eh, Baek. Lo kan baik, jadi..”

“Iya gue tau, buku yang mana?” senyum Min Jae mengembang ketika Baekhyun tau maksud dari perkataannya.

“Hehehe.. Itu tu, yang itu.”

“Ini?”

“Bukan yang sebelah sini. Nah, iya yang itu.”

Deg

Tubuh Min Jae membeku seketika saat tubuh Baekhyun berdiri tepat di hadapannya. Sangat dekat. Bahkan ia bisa merasakan hembusan nafas yang keluar dari hidung Baekhyun.

Hal yang sama di tunjukkan oleh Baekhyun. Namja cantik itu membeku di tempat ketika ia sudah berhasil mengambilkan buku yang Min Jae minta lalu menunduk ke bawah. Betapa terkejutnya dia ketika menyadari jarak antara wajahnya dan Min Jae begitu dekat.

‘Adu duh. Napa jantung gue serasa mau copot? mana keras banget lagi bunyinya. Duh.. Moga aja Baekhyun nggak denger.’

Dan entah keberanian dari mana, Baekhyun mendekatkan wajahnya pada wajah Min Jae hingga menyisahkan kira kira 2,5 cm. Baekhyun semakin mempersempit jarak antara keduanya sampai akhirnya..

Brak

Suara buku jatuh menyadarkan keduanya. Baik Baekhyun maupun Min Jae menolehkan kepalanya kearah sumber suara tersebut dan menampakkan sosok namja bertubuh jakung tengah tersenyum bodoh.

“Hehehe… Maaf gue mengganggu moment kalian. Gue kesana dulu ya.. Bye..” ucap namja itu ‘Chanyeol’ setelah tertangkap basah sedang mengintip kedua sahabatnya.

Setelah kepergian Chanyeol, Baekhyun dan Min Jae kembali bertatapan kemudian keduanya tersadar.

“Eum.. Sorry, gue nggak maksud.”

“I, iya nggak pa pa.”

‘Apa yang udah lo lakuin. Kenapa lo nyoba nyium Min Jae? aish.. Gue bodoh gue bodoh.. Bisa bisanya gue ngelakuin itu. Baekhyun dasar, Min Jae itu sahabat lo. Lo nggak mungkin main nyosor kayak gitu tadi.. Aduh.. Malu malu banget gue, mau di taroh dimana coba muka gue entar.’  Baekhyun merutuki kebodohannya. Ia tak menyangka jika ia memiliki keberanian untuk berusaha mencium Min Jae.

-,-

“Gimana bro?”

“Gimana apanya?”

“Yang tadi..”

“Apaan sih lo, nggak jelas banget.”

“Ck, itu loh.. Yg tadi di perpus..”

“Emangnya kenapa di perpus?”

“Lo jadi nyium si Min Jae?”

“Ha? nyium? kapan?” Baekhyun sedikit salah tingkah mendengar penuturan Chanyeol. Saat ini, mereka sedang berada di halte. Yah beginilah mereka. Pulang pergi menggunakan bis. Sedangkan Min Jae, gadis itu telah di jemput oleh sang supir.

“Ck! gue tau lo tadi mau nyium Min Jae.”

“Hm.. Jujur, tadi itu gue nggak sadar apa yang udah gue lakuin. Lagian, mana berani gue main nyosor anak orang? bisa bisa gue di gampar ama bokapnya gegara nyium anaknya.” celetuk Baekhyun dan berhasil mengundang tawa dari bibir Chanyeol.

“Hahaha… Lo bisa aja, Baek.”

“Apa yang lucu coba? udah ah, tuh bisnya udah dateng.”

“Hahaha… Iya iya.”

-,-

Sesampai di rumah, Baehyun segera mecharger smartphonenya yang hampir low bat, lalu berjalan menuju kamar mandi untuk membersihkan diri.

Setelah dirasa segar, Baekhyun segera mengambil Byunie ‘buku kesayangan’nya lalu kembali menggambar apa yang ada di pikirannya.

Jika sebagian besar remaja mencurahkan isi hatinya atau pengalaman pribadinya dengan tulisan, lain halnya dengan Baekhyun. Namja itu memilih menumpahkan semua perasaannya, curahan hatinya, maupun pengalaman pribadnya melalui gambaran. Dan itu hanya ia tunjukkan pada ‘Byunie’ tentunya.

Lagi, lagi, dan lagi. Baekhyun melukiskan sosok Min Jae pada ‘Byunie’ kesayangannya. Entah mengapa, ia ingin memberitahukan pada ‘Byunie’nya bahwa sosok Min Jae begitu berarti baginya melalui gambaran yang ia buat.

Tak jarang pula Baekhyun menuliskan apa yang ia rasakan pada gambar Min Jae yang ia buat.

Seperti kali ini, Baekhyun menggambarkan dirinya dengan Min Jae yang hampir berciuman. Dan di pojok kanan bawah ia menuliskan memandang wajahmu dari dekat adalah suatu keajaiban bagiku.

Bertepatan dengan selesainya menggambar, smartphone Baekhyun bergetar, menandakan ada pesan masuk. Segera saja Baekhyun menutup ‘Byunie’nya dan berjalan menuju meja kecil di tepi tempat tidurnya dan mengambil smartphonenya.

From : Min Jae

Hai.

Baekhyun tersenyum melihat isi pesan Min Jae, segera saja Bekhyun mengetikkan beberapa kata lalu mengirimkan pada gadis itu.

Apa?

Send.

Tak lama, smartphonenya kembali bergetar.

From : Min Jae

Thanks ya udah mau ngambilin gue bukunya. Sorry tadi gue nggak ngucapin makasih langsung.

Deg

Kejadian ia berusaha mencium Min Jae kembali teringat. Betapa malunya Baekhyun saat itu, tiba tiba smartphonenya kembali bergetar. Dengan segera, ia membuka pesan dari Min Jae.

From : Min Jae

Napa nggak di bales? sorry deh kalau kata kata gue tadi rada gimana gitu.

Dengan cepat, Baekhyun membalas pesan singkat dari Min Jae.

Eh, enggak kok. Justru gue yang minta maaf. Sorry ya tadi gue nyoba buat nyium lo. Sumpah gue nggak ada maksud apa apa. Gue juga nggak tau apa yang gue lakuin tadi. Gue nggak sadar. Beneran. Suer dah.

Send.

From : Min Jae

Hahaha… Lo tuh ternyata cerewet banget ya? udah, nggak apa lagi. Nyantai aja. Nggak usah ngerasa bersalah kek gitu dong.

Baekhyun tersenyum lagi membaca pesan singkat dari Min Jae.

Hahaha… Bisa aja lo.

Send.

From : Min Jae

Hehehe.. Iya dong Min Jae gitu.. Eh udah dulu ya, gue mau mandi dulu. Bye..

Ya udah sono mandi, bau.

Send.

From : Min Jae

Sialan lo.

-,-

Seperti hari hari biasanya, setiap kali istirahat, Min Jae dan Chanyeol pergi ke kantin untuk membeli makanan, sedangkan Baekhyun senantiasa menunggu kedatangan mereka dengan alasan membaca novel. Padahal, ia menggambar di buku kesayangannya, ‘Byunie.’

Chanyeol yang sepertinya menyadari perasaan antara Baekhyun dan Min Jae, sering membiarkan mereka berdua. Bahkan tak jarang Chanyeol meninggalkan Baekhyun pulang sendirian untuk berduaan dengan Min Jae.

Sepertinya Min Jae membawa Baekhyun pada dunia baru. Lihatlah perubahan Baekhyun sekarang. Baekhyun yang sekarang adalah Baekhyun yang terbuka, mudah tertawa, dan lebih banyak berbicara.

“Oh ya, gue mau nagih janji nih.”

“Hah? emangnya gue pernah janji sama lo?”

“Ck! apa Byun Baekhyun sekarang udah tua, eo? kenapa lo jadi lupa?”

“Apaan sih? janji apaan? gue gak ngerti deh. Sumpah.”

“Hn.. Itu tuh, yang waktu itu..”

“Waktu itu apaan sih? lo tuh kalau ngomong yang jelas napa.”

“Ih.. Yang lo janji bakal ngasih tau gue hasil gambaran lo..”

Deg

‘Mati gue, ternyata daya ingat nih cewek kuat juga.’

“Emangnya gue janji?”

“Udah, gak usah banyak alesan deh lo. Mana buku lo?”

‘Kayaknya ini saatnya deh dia tau.’

“Oke oke. Ikut gue sekarang.”

“Eh, mau kemana?”

“Udah ikut aja.”

-,-

“Baek, lo kok bawa gue ke Pantai sih? emang gambaran lo ada di sini?”

“Ya enggak sih, gue cuma lagi pengen ke Pantai aja. Jadi sekalian gitu.”

“Oh.. Yaudah, mana buku lo.”

“Gak sabaran banget sih lo. Duduk dulu napa.”

“Iya iya bawel. Lo tuh makin hari makin bawel tau gak.”

“Biarin.”

Setelah Baekhyun dan Min Jae duduk di tepi pantai sambil melihat langit sore yang akan tenggelam. Baekhyun mengeluarkan ‘Byunie’nya dari dalam tas. Ia menatap buku bersampul biru tua-hitam yang di bungkus dengan rapi kemudian menyerahkannya pada Min Jae.

‘Byunie, nih, gue kenalin lo sama dia.’

“Nih, tapi lo janji ya nggak bakal ketawa pas liat hasilnya.”

“Iya.”

Min Jae mulai membuka lembar pertama. Di lembaran itu, tertulis nama ‘Byunie’ yang di ukir sedemikian rupa hingga membuatnya tampak indah.

Sakit. Itulah yang Min Jae rasain ketika membaca nama itu. Pasalnya, Baekhyun tidak pernah menceritakan siapa itu Byunie padanya.

‘Napa nama Byunie di tulis di bagian paling depan sih? segitu sayangnya ya si Baek ama si Byunie Byunie itu?’  Min Jae yang terbakar api cemburu, hampir saja mau meremas kesal buku kesayangannya Baekhyun itu. Baekhyun yang melihatnya, segera mencegat tangan Min Jae sebelum ‘Byunie’nya abis di tangan gadis itu.

“Eh.. Byunie gue jangan lo remes dong. Emak aja lo maen remes remes Byunie gue.” ucap Baekhyun sambil merebut ‘Byunie’nya. Min Jae yang mendengar kata ‘Byunie gue’ dari bibir Baekhyun, segera menatap pria itu dengan tatapan menyelidik.

“Byunie gue? maksud lo?”

“Ish.. Gimana jelasinnya ya? Duh.. Udah, gini deh, intinya, ni buku gue kasih nama Byunie. Dan ini adalah buku kesayangan gue. Jadi lo jangan sampai rusakin dia. Kalau lo sampai rusakin dia, gue bakal marah banget sama lo.”

Mendengar penuturan Baekhyun tentang ‘Byunie’, membuat Min Jae bernafas lega.

‘Ternyata itu nama buku kesayangannya. Syukur deh.’

“Napa lo? cemburu ya gue lebih sayang sama si Byunie dari pada lo?”

“Apaan sih, enggak kok.”

Min Jae membuka lembar kedua. Di lembar itu, terdapat gambaran seorang pria tengah duduk di meja dengan membaca buku bersama seorang gadis. Dan Min Jae sangat mengenali suasana itu.

FLASHBACK

Seorang pria tampak serius membaca novel yang ia pegang. Ia bahkan tak mempedulikan bisikan bisikan dari murid murid yang melewati bangkunya. Toh, ia lebih menyukai berada di perpus dengan sebuah novel di tangannya dari pada meladeni bisikan mereka.

“Eh, gue boleh duduk sini nggak?” ucap seorang gadis cantik berambut coklat yang kini duduk di hadapannya. Pria itu menolehkan pandangannya pada gadis itu sekilas, ia hanya mengangguk kemudian kembali berkutat dengan novelnya.

“Oh ya, nama gue Min Jae. Nama lo siapa?”

“Baekhyun.”

“Gue boleh nggak jadi temen lo?”

“Boleh.”

“Makasih.”

“Iya.”

FLASHBACK OFF

Min Jae tersenyum penuh arti pada Baekhyun. Ia benar benar tak menyangka sahabatnya ini pandai menggambar.

“Baek, gue nggak nyangka lo pinter nggambar.”

“Lo liat deh, tulisan di pojok itu.”

Baekhyun menunjuk ke bagian pojok kanan bawah bukunya. Min Jae mengikuti arah jari lentik Baekhyun kemudian membaca tulisan yang ada di buku tersebut.

Pertemuan pertama gue sama dia. Jantung gue berdegup lebih kencang dari biasanya. My first love. Shin Min Jae.

Min Jae menatap Baekhyun tak percaya. Ternyata, sahabatnya itu memendam perasaan padanya. Bahkan sejak pertemuan pertama mereka.

“Udah, nggak usah ngeliatin gitu juga kali. Malu gue jadinya.”

“Gue cuma nggak nyangka aja sama lo. Ternyata lo punya bakat terpendam. Dan.. Lo juga diem diem suka sama gue.”

“Apaan sih lo. Eum.. Sebenernya sih, gue nggak pengen nunjukin bakat gue ke semua orang.”

“Kenapa?”

“Males aja. Dan lo adalah satu satunya orang yang tau, selain keluarga gue.”

“Wah.. Jadi gue orang yang spesial dong.”

“Ya begitulah.”

Min Jae mulai membuka lembar demi lembar buku Baekhyun itu. Min Jae benar benar kagum dengan gambaran pria cantik di sebelahnya ini. Dan matanya menangkap sebuah gambaran yang benar benar menarik perhatiannya.

Di lembar tersebut, Min Jae melihat tulisan namanya yang di ukir sedemikian rupa hingga hasilnya sangat indah. Di bawah, terdapat tulisan, Shin Min Jae, seorang cewek yang perhasil meluluhkan hati gue. Buat pertama kalinya.

Min Jae tersenyum membaca tulisan tersebut.

“Baek, lo.. Lo so sweet banget.”

“Apaan sih lo. Udah deh, jelek banget tuh pasti gambaran gue. Sini sini, mana Byunie gue.”

“Ih, apaan sih? orang gue belum selesai juga.”

Dan di lembar selanjutnya, mata Min Jae melihat lukisan dirinya yang sedang tertidur pulas.

FLASHBACK

“Hoam..”

“Napa lo?”

“Laper. Ya ngantuk lah.”

Oh.. Kalau ngantuk ya tidur aja.”

“Emang nggak ada guru?”

“Udah tenang aja, ntar kalau ada guru, gue bangunin.”

“Bener. Kalau lo nggak percaya, lo bisa nyuruh Chanyeol awasin gue.”

“Eh, apaan lo bawa bawa gue? ogah deh gue ngawasin lo. Mending gue belajar buat kuis besok.”

“Dih, sensi amat bang? Yaudah, gue percaya ama lo, Baek. Awas loh ya kalau ada guru lo nggak bangunin gue. Lagian juga gue males ngandelin nih cowok tengil.”

“Weits.. Sorry ya, gue nggak tengil.”

“Yaudah gih,sono belajar. Baek, gue tidur dulu ya.”

“Iya.”

FLASHBACK OFF

Min Jae tersenyum mwngingat kejadian itu. Ternyata, Baekhyun memanfaatkan tidurnya dengan menggambarnya.

“Hehehe.. Sorry, waktu itu, gue ngelukis lo nggak bilang bilang.”

“Nggak papa. Emangnya si Chanyeol nggak liatin lo?”

“Enggak. Dia pikir gue juga belajar. Ya jadinya, dia fokus ke belajarnya.”

“Oh.. Gitu.”

Dan ketika Min Jae membuka di lembar selanjutnya, kening Min Jae berkerut.

“Ini maksudnya apaan?”

Baekhyun melirik sekilas gambarannya. D situ tergambar sebuah tas dengan tulisan, liat ke dalam tas gue dan temukan sesuatu. Baekhyun tersenyum penuh arti.

“Kalau lo penasaran y lo buka aja tas gue. Kalau nggak mau ya nggak papa sih.”

“Ah, lo mah gitu. Nggak asik banget. Pasti lo udah ngatur ya?”

“Sedikit sih.”

Karena tak mau mati penasaran, Min Jae akhirnya menuruti tulisan itu.

“Bener nih nggak papa gue buka tas lo?”

“Iya.”

Dan betapa terkejutnya Min Jae ketika melihat isi dalam tas Baekhyun.

“Baek, lo tau dari mana kalau gue suka coklat?”

“Tau dong. Oh ya, baca tuh, ada tulisannya.”

Ya, isi dari tas Baekhyun adalah sekotak coklat dengan kertas di atasnya.

Buka lembaran Byunie gue yang selanjutnya, dan baca tulisannya.

Seperti itulah isi dari kertas itu.

“Ini apaan lagi? lo ngerjain gue?”

“Enggak. Cuma ada sedikit  teka teki sih, hehehe…”

Min Jae menghembuskan nafasnya kesal, lalu mulai membuka lembar ‘Byunie’ selanjutnya dan betapa terkejutnya dia ketika melihat tulisan yang terlukis di ‘Byunie’ kesayangannya Baekhyun.

“Baek, lo?”

“Udah, jawab aja.”

Min Jae melihat kembali ukiran tulisan, will you my girlfriend? yang terlukis di ‘Byunie’ Baekhyun kemudian mengangguk.

Mata Baekhyun berbinar melihat jawaban dari Min Jae.

“Jadi?”

“Ya.. Gue mau.”

Sontak, Baekhyun memeluk Min Jae.

“Eum.. Gue boleh nggak nyium lo?” ujar Baekhyun ragu. Min Jae tertawa kemudian mengangguk sebagai jawaban, dan..

CHU~

Bibir mereka berpautan. Dan tepat di saat itu, matahari mulai tenggelam. Menjadi saksi bisu mereka.

Kini, tidak ada lagi Baekhyun yang pendiam, yang ada hanya Baekhyun yang ceria.

Dan tanpa di duga, ada seseorang yang sedari tadi menguping pembicaraan mereka.

Ckrek Ckrek

“Akhirnya gue dapet gambar yang pas. Huft.. Untung gue tadi nggak bener bener pulang hehehe..” ucap orang itu, Chanyeol.

Menyadari ada suara yang sbgat mereka kenal, Baekhyun dan Min Jae segera melepas tautan bibirnya lalu menoleh ke sumber suara tersebut.

“CHANYEOL..!!”

“Hehehe… Gue hebat kan?”

“Jdi dari tadi lo ngupingin kita?”

“Iyalah, nih, gue udah dapet gambar yang bagus.”

“Sialan lo..”

“Awas lo ya..”

“Sini lo..”

Hahaha..

Dan terjadilah aksi kejar kejaran antara Baekhyun, Min Jae, dan Chanyeol. Tawa terdengar disela sela kejaran mereka, mereka bahkan saling mencipratkan air laut satu sama lain, bahkan mereka tak peduli jika seragam mereka basah kuyup. Toh, kalau untuk kebahagiaan bersama, siapa yang tidak rela?

END

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s