Moonlight Scene 2 [Sequel Moonlight Sc 1] : Why Did I Fall With You ?

why-did

Title : Moonlight  Scene 2  [Sequel Moonlight Sc 1] : Why Did  I Fall  with You ?

Cast : Byun  Baek  Hyun  //  Nam  Ri  Ye

 Genre : Angst  // Friendship // Sad

 Length : Song Fic –Ficlet

Rating : G

Disclaimer : This Story  my MINE , From My Mind , So .. Don’t Co-paste  without my permission !

A/N : Halo~ Maaf Aku baru bisa  update  setelah  lama , selain  UTS , Rahay  juga  lagi  dlam  step PKL #MaklumAnakSMK^^ #Abaikan . And , Ku belum bisa post kelanjutan nnya dari Periculosa , mungkin barangkali ada yang nunggu ~ #entahlah..  dan, akhir nya ku pos ff  abal  ini , kalian  bisa  baca  moonlight Scene 1  nya di sini 🙂 .Dan gak bosen aku selalu bilang KEEP  RCL PLEASE !~~ Thankseu XOXO

https://baekhyunfanfictionindonesia.wordpress.com/2015/09/25/drabble-moonlight-scene-1/

Cr : Xyoblue @ Indo Fanfic Arts

Recommended Song : Exo : Moonlight ~  and  Tohoshinki  – Why Did I  fall With You

#HAPPYread#

 

Lelaki  itu   menekan  beberapa  nomor  pin  untuk membuka  pintu  apartement  milik nya .  Dengan  gurat  wajah  lelah , Lelaki  itu  melangkah  masuk  ke dalam  dan  melepaskan Sepatu  kerja nya  dengan  sepasang  sandal  rumahan .

 

Beberapa  kali  ia  menghela  nafas  nya  berat ,  menaruh  tas kerja  nya ke sembarang  arah  dan  mereganggkan  dasi nya  yang  terpaut  rapih  di leher kemeja  yang ia  kenakan   berwarna  biru  laut  itu .

Ia  pun segera  mengambil  handuk  yang menggantung  di   tempat  jemuran  dan  kaos  serta  celana  panjang .  Melangkahkan , kaki  nya  yang sudah  sangat   lelah  itu   ke kamar mandi  .

 

Ponsel   milik  nya  yang   terletak  di   wastafel  toilet   nya  terus  berdering  , suara   percikkan  air  yang  bersentuhan  dengan  lantai  yang  lebih  besar  membuat  Lelaki  itu  sama sekali   tak  mendengar nya .

*

*

Lelaki   itu   keluar  dari  toilet  , seraya  mengecek  ponsel  nya .  Mata  nya  sedikit  melebar , Bel  Interkom  yang  berbunyi  membuat  nya  segera  meletakkan  ponsel  nya ke  kasur  dan  berjalan   menuju  pintu dengan  langkah  gontai .

 

– – – Kau yang selalu mendatangiku diam – diam  ketika malam tiba . – – –

Lelaki  itu  membuka  pintu nya perlahan , Kedua  pupil nya  membesar  ketika  melihat  sosok yang berdiri  di depan  pintu .

– – – Menghapus  seluruh kegelapan – –

Kegelapan  koridor  apartement nya  serasa   memiliki  banyak   lampu , menurut nya  sekarang .

– – – Membangunkan ku  dari  tidur – – –

Sesungguh nya  kedua  kelopak  mata milik  lelaki  itu  sudah  sangat  berat  , Namun  seperti  nya  ia harus  terjaga  malam  ini .  ” Ada  apa  ke sini , larut  malam  begini ? Apa  terjadi  sesuatu  pada mu ?”

 

Sosok  itu  tersenyum  simpul  pada  si lelaki  , ” Maaf , mengganggu mu . Boleh  aku  masuk , Baek ?” Pertanyaan  gadis  itu membuat  lelaki  itu  sedikit  gelagapan .

“Oh ya , tentu .  Masuklah , Ri .”  Gadis  itu  melangkahkan  kaki  nya  masuk  ke dalam  bangunan  yang  hanya  berisi  tempat  tidur , dapur  dan  toilet . Serta  sebuah  balkon  kecil  untuk  menjemur  pakaian .

– – – Mungkinkah kau kehilangan arah lagi ? – – –

 

“Terimakasih sudah  mengijinkan ku  untuk  tinggal  disini   sebentar ,  Baek .”  Ujar  si  gadis  berperawakkan  mungil   dengan  rambut  yang  di kuncir  samping ke bawah . Ia  duduk  di sebuah  sofa  kecil  , Lelaki  itu  datang  dari  dapur  dan  membawa  dua  gelas  minuman .

“Tak  perlu  sungkan , Ri . Kita  adalah  teman . Minumlah  , mungkin  itu  bisa  menyegarkan  pikiran mu .”  kata  lelaki   yang di panggil  Baek  itu  seraya  menyunggingkan  senyuman  ,  senyuman  getir  lebih  tepat nya .

‘Teman ?  Ya ,  Kita  adalah  Teman . Nam Ri Ye ‘ 

Lelaki  itu   berkata  dalam  kalbu nya .

‘Udara   malam   ini   masih   dingin ,  aku tidak akan bisa    meninggalkanmu    sendiri ‘

“Jadi , Ri . Apa  terjadi  sesuatu ? ” tanya  lelaki  itu  hati – hati , Takut  kata -kata  nya akan   menyakiti  gadis yang  ada  di hadapan nya .

– – – Dan aku mengikutimu dari jarak ini – – –

Hanya  helaan  nafas  panjang  yang  terdengar  di  indera  pendengaran  lelaki  itu .  Gadis  itu  menatap  lelaki  yang ia  anggap  teman nya  itu  dalam -dalam  ia  sendiri  bingung  bagaimana  ia   mulai  mengatakan  Hal -Hal  yang bahkan  ia  sendiri  tak  dapat  menyelesaikan nya .

 

” Aku  tak  tau  bagaimana dan  apa  yang  dia  pikirkan , Baek . Kau  sendiri  tau  aku  sudah  bertunangan . Tapi , Akhir  -akhir  ini   kami  selalu  berselisih  pendapat . Dia  tak  pernah  mendengar  apa  yang ku  katakan . Aku  lelah . Apa  yang harus  kulakukan , Baek ?”

Gadis  itu  mengeluarkan seluruh keluh kesah nya pada lelaki  yang ada di hadapan nya , tanpa  pernah  ia pikirkan  bagaimana  perasaan  lelaki  yang selalu  setia  mendengarkan  cerita  hati nya ,  selalu  ada  di  saat  ia  sakit   atau  senang .

Baek   menepuk  pelan  bahu  mungil  gadis  itu ,  ia  tahu  gadis  itu  menangis  dalam  diam  hanya  isakkan  lirih  yang  ia  dengar  dari  bibir  tipis  gadis  bernama  Nam  Ri Ye  itu .

– – -Tidak peduli seberapa banyak aku berkata – – –

‘Kau  tetap  dalam  pendirian mu , Nam  Ri  Ye .’

Lelaki  itu  menaruh  jemari nya  di  pipi  gadis  itu  , mengusap  lembut  air  mata  yang  membuat  hati  gadis  itu  terluka . Jauh  di dalam  lubuk  hati nya , Baek  menyimpan  hati  nya  untuk  Ri  Ye . Lalu , siapa  yang  lebih  terluka  dan   tersakiti  di  sini .

 

Diri  nya  sendiri ? atau  Nam Ri  Ye ?

 

“Mengapa mimpi – mimpimu begitu berbahaya , Ri .”  tanya  lelaki  itu . Entah ,  Ia  tak  perduli  lagi  sekarang  jika   itu  menyakiti   hati   Ri  Ye  atau  tidak . Tak  bisakah  ia  menjadi   Egois   untuk   sekali   saja ? .

“Apa  maksud mu , Baek Hyun ?”

– – – Sekarang   hentikanlah  hatimu membutuhkan  peristirahatan – – –

” Jika  kau  lelah  , maka  berhentilah . Itu  saran ku sebagai  sahabat , Nam Ri  Ye .”

Baek Hyun  beranjak  dari  duduk nya , Ia membelakangi  Ri Ye .

“Terimakasih saran mu , Baek . Kau  pasti  lelah , Aku pulang  dulu . Istirahatlah .”

*

*

“Hati ku hancur   menjadi   kepingan  saat  melihat  mu seperti  itu , Apa  kau  tahu  . Nam Ri Ye  ?”

Baek  Hyun melihat  kepergian  Ri Ye dari  balkon apartement  nya  yang langsung menuju  parkiran outdoor  dan taman .

*

*

*

Musim  Gugur . .

 

– – Kau yang bermandikan cahaya bintang – –

Dengan  Gaun Bridal  indah  yang menjuntai  hingga lantai  porselen  itu , Gadis  itu  dengan  langkah  mantap  menaiki  sebuah  panggung  kecil  memanjang  ke depan . Menuju  sebuah  podium  di mana Seorang lelaki  menunggu nya dengan  tuxedo  berwarna  senada  dengan  gaun  milik  sang gadis .  Kedua  insan  itu  tersenyum  cerah .

 

– – Belum pernah aku melihat pemandangan  menarik seperti itu – –

Fokus  lelaki  itu  tak   heti –henti nya  memandang Ri Ye  penuh  kagum , Ri  Ye  melirik  Lelaki  yang sedari   tadi menatap nya  ia  tersenyum  kecil  pada  lelaki  yang nyata nya  sahabat nya .

 

–Dan kau dalam pandanganku layaknya sebuah  lukisan , Disetiap akhir tatapanku . – –

“Kau  sangat  cantik  hari  ini ,  Ri . bahkan  lebih  bersinar  dari  matahari  dan  bercahaya  seperti  bulan .”

 

Kini , Ri  Ye  telah  berdiri  bersama  dengan  seorang  lelaki  untuk   mengucapkan  janji  suci , yang mengikat  kedua  pasangan  itu , Tentu  saja  lelaki  itu  adalah   orang  lain , bukanlah  Baek Hyun .  Baek  Hyun   tersadar ,  ketika  wanita  itu  mulai   mengucapkan  janji  suci nya . Kristal  bening milik  lelaki  bersurai  itu   tertahan  di pelupuk  mata nya .

 

 

 

 

  • -Sebuah tempat yang tidak akan bisa kusentuh

Sebuah tempat yang tidak bisa aku tempati

Sebuah refleksi yang ternyata bukan dia

Inilah kisah sedihku tentang cinta yang tidak

Terpenuhi – –

 

‘Semakin mendekat, semakin kuat sakit yang  kurasakan .’

Lelaki   itu   membalikkan  badan nya , memperlihatkan  punggung  nya  pada  si  gadis  yang  berada  di  podium , meminta  agar  si  gadis  melihat nya . Melihat  kepergian nya , berusaha  merelakan nya  dengan  lapang  dada  walau  kalbu  nya  berkecamuk  , perasaan  nya  rapuh . Langkah   kaki  nya  yang  gontai , wajah  nya  yang   menundukkan  kepala nya  dalam –dalam . Pada  akhir nya ,  Ia  memejamkan  mata nya  dan  Kristal  yang  tertahan  di  pelupuk mata  segaris  nya  itu   terjatuh  dalam  diam  dan  sesak .

“Aku  mencintai  mu  ,  Nam  Ri  Ye .”

Dan , ketika  kau  tersenyum  sakit  pada ku , dan  berkata  semua  nya baik -baik  saja . Namun , Bahu kecil mu mulai  bergetar  bukan  aku  lagi  yang di jadikan sandaran mu , melainkan  dia . Orang itu  , yang kau  pilih  sebagai  pendamping  hidup mu .

 

Tak  mungkin  aku mengatakan  bahwa  kau  bisa   bersandar  di  bahu ku , selagi  kau  lelah .  Ketika  hati mu  membutuhkan  perisitirahatan .  Seperti  waktu  itu .

*

*

*

Flashback ~ Begin

Aku  terduduk di  balkon kamar  tidur ku  seorang diri  menikmati  hembusan  angin musim  gugur  berhiaskan  cahaya  bulan  dan  bintang  di temani  angin musim gugur .Dan  langkah  lain mendatangi ku , aku menoleh  ke arah nya . “Baek hyun -ah ” panggil  nya dengan  suara  lirih  airmata  bergulir  di pipi nya . Yah , seperti nya  pekerjaan ku di mulai  sekarang  ,  apa lagi ? Selain  ‘Menghibur’ hati nya  yang  terluka  untuk  sesaat .  

Apa  kau  kehilangan  arah  lagi ?

Ia  menganggukkan kepala nya  tanpa  berfikir  dulu  tentang  perasaan  orang  yang  di hadapan nya . aku memeluk nya dan menepuk punggung  nya pelan .

Udara  malam  ini  masih dingin , bangunlah . Aku  tak akan  meniggalkan mu sendiri.”

Ia  mengusap  air  mata nya  dan  menatap ku dalam   merekahkan   sebuah  senyuman .

 

Kemudian sosok lain mendatangi kami, ia mendekati sosok yang berdiri di samping ku , ia tersenyum pada nya . begitu juga dengan nya yang beberapa saat lalu meneteskan air mata nya untuk namja lain.

 

“Hanya dia… berhentilah, berhenti, berhenti

Aku yang terus meneriakimu seperti ini”

 

“jangan lakukan itu ..”  bathin ku  , aku tak dapat berkata apa –apa. Aku terpaku . ia mendekat dan memeluk nya erat.

“Kau yang kembali terjatuh dalam pelukannya

Mengapa mimpi – mimpimu begitu berbahaya

(sekarang hentikanlah) hatimu membutuhkan peristirahatan

Hatiku hancur menjadi kepingan saat melihatmu seperti itu”

 

Dan di lain waktu kau mendatangi ku lagi  mengulangi lagi kebiasaan mu   namun   kali   ini  aku merasakan lebih sakit. Amat sangat.

“Kau seakan tersenyum sakit padaku tidak ada apapun yang terjadi

Tapi bahu kecilmu mulai bergetar,”

“baekhyun-ah” lirih nya, air mata nya bergulir ke pipi nya.

 

Dengan lembut aku berkata,

“Kau bisa datang padaku dan beristirahat,

Ketika pagi menyapa kau bisa kembali terbang menuju bulanmu”

Ia tersenyum lalu memelukku erat dan menangis lagi , tentu saja menangisi namja lain dan bukan aku.

Flashback ~ End

*

*

*

 

Gadis  itu   mengedarkan  pandang nya  ke seluruh  tamu , mencari  sosok  seseorang . Seseorang  yang  tersenyum  lebar  pada nya , seseorang  yang  membuat  hati nya  tenang , penunjuk arah  pada  saat  ia  tersesat .

Namun ,  percuma  saja .  Tak  juga  ia  temukan  sosok itu  di dalam  focus nya . Sosok  itu  telah  pergi  dari  pandangan nya , hadapan nya  bahkan  mungkin  kehidupan nya . Ia  tahu  apa  yang  lelaki  itu  lakukan  dan  bagaimana  perasaan  lelaki  itu  terhadap  diri nya . Ia  sadar  betul  . Benar  memang , ia  salah . Mungkin  saja  begitu , Namun , tak peduli  apa  dan  bagaimana  seperti  kata  sahabat  nya  itu .  Ia  menganggap  Baek Hyun  adalah   sahabat nya . Hanya  itu  , Ia  sudah  pernah  mencoba  nya , sama  seperti  yang  Baek  Hyun  lakukan . Namun , ia tetap  pada  hati nya , pendirian nya .  “ Maafkan  aku , Byun  Baek Hyun .”

 

~ EnD~

 

Advertisements

2 Comments Add yours

  1. babyun says:

    this hurt so badly (?) kasian byunnya >< huhuuu

    Like

    1. Rahay™Kim says:

      Hehe iya so bad:'(
      Thanks for comment

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s